Connect with us

Berita

Krisis Air, Ratusan Hektar Sawah Jember Terancam Gagal Panen

Diterbitkan

||

Ketua HKTI Jember Jumantoro (kiri) bersama jajarannya di sawah petani.(ist)
Ketua HKTI Jember Jumantoro (kiri) bersama jajarannya di sawah petani.(ist)

Jember, memontum – Ratusan hektar lahan pertanian di Kabupaten Jember, mengalami kekeringan dan terancam gagal tanam, hal ini disebabkan tidak adanya pasokan air yang sudah berlangsung sejak beberapa bulan terakhir ini.

Ketua Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) Kabupaten Jember, Jumantoro mengatakan, kondisi cuaca saat ini tidak menentu. Seharusnya bulan Januari ini sudah turun hujan dan sawah tidak kekurangan air. Sehingga masa tanam padi bisa berjalan dengan baik.

“Intensitas hujan yang turun sampai saat ini masih sedikit. Kalau di Jember ini kan kebanyakan mengandalkan air hujan, karena sebagian lahan pertanian ada di daerah dataran tinggi,” ujarnya, Selasa (21/1/2020) siang.

Menurutnya, sedikitnya ada 70 persen lahan pertanian di Kabupaten Jember kekurangan air, terutama di wilayah yang notabene memang rawan kekeringan, karena tidak adanya sumber air untuk mengairi lahan. Akibatnya, para petani mengkhawatirkan keadaan tersebut.

“Ada sekitar 70 % kecamatan di Jember mengalami hal ini. Seperti Kecamatan Arjasa, Jelbuk dan beberapa wilayah lainnya. Sedangkan beberapa kecamatan di wilayah selatan masih ada sedikit air. Meski harus menggunakan pompa air. Dan ini tentu menambah biaya produksi,” imbuhnya.

Tak hanya itu, lanjut dia, jika kondisi seperti ini terus terjadi selama 2 minggu kedepan, maka tidak menutup kemungkinan akan berdampak pada berkurangnya produksi padi antara 20 hingga 40 %.

“Sebagian besar masyarakat berprofesi sebagai petani dengan garapan lahan pesawahan, tapi akibat dampak cuaca yang tidak menentu, menyebakan sebagian besar lahan pertanian garapan petani ini mengering tidak bisa bercocok tanam,” ungkapnya.

Kendati demikian, pihaknya sudah meminta kepada pemerintah daerah setempat melalui Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kabupaten Jember agar masyarakat diberikan bantuan air. Namun, debit air yang tersedia juga tidak begitu besar.

“Kami sudah memberitahu hal ini kepada dinas pertanian, tetapi masih belum ada solusinya, jadi kondisinya juga sama, debit airnya tidak begitu banyak. Untuk itu, pihaknya berharap ada solusi dari dinas terkait untuk para petani di Jember,” jelasnya.

Jumantono menambahkan, pihaknya juga berkordinasi dengan Himpunan Petani Pemakai Air (HIPPA) untuk membagi air bagi seluruh lahan pertanian agar gagal tanam bisa diantisipasi. “Kami minta bantuan dropping air,” pungkasnya. (Kj1/Yud/oso)

 

Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita

Telok Love Payangan Jember Porak Poranda

Diterbitkan

||

Kondisi rumah dan warung di pantai Telok Love (BPBD for memontum.com)
Kondisi rumah dan warung di pantai Telok Love (BPBD for memontum.com)

Memontum, Jember – Gelombang besar laut selatan setinggi kurang lebih 5 meter di kawasan laut selatan Watu ulo, Rabu (27/5/2020) sekitar pukul 15.00, memporakporandakan kawasan wisata pantai payangan atau yang dikenal dengan telok Love.

Kejadian bencana alam yang dikenal dengan sebutan Banjir Rob yang terjadi diwilayah kecamatan Ambulu tersebut mengakibatkan 2 rumah rusak, 2 gudang lobster (tempat usaha) Rusak Berat dan 23 warung.

Tidak ada korban dalam kejadian ini, karena pada saat kejadian pantai wisata Payangan kondisi sepi pengunjung, akibat penutupan tempat wisata karena situasi pandemi korona.

Meski banjir rob mulai mereda akibat laut surut, warga nelayan di sana tetap waspada tinggi, untuk antisipasi bencana susulan datang dengan menjauhi lokasi bencana.

Gelombang besar (Banjir Rob) tidak hanya terjadi di kawasan pantai wisata Teluk Love, wisata pantai wisata Pancer Puger yang terletak di sebelah barat pantai Payangan juga mengalami hal serupa.

Di pantai ini gelombang besar yang disertai dengan air laut pasang menyeret sampah – sampah ke bibir pantai hingga 100 meter ke darat hingga hampir sampai ke pemukiman warga.

“Kalau rusak parah tidak, cuma air itu membawa sampah masuk ke warung-warung, hingga orang-orang panik dan berhamburan lari ke atas tempat yang lebih aman,” kata ketua paguyuban warung dan tambangan Pantai Pancer Nur Ahmad Jufri, Kamis (28/5/2020) siang.

Ahmad, hingga malam ini warga sekitar pantai terutama pemilik warung meninggalkan tempat usahanya, selain untuk mengantisipasi bencana susulan datang, juga karena banyaknya sampah yang masuk ke warung-warung mereka.

“Kalau gelombang malam ini masih tetap, namun karena keadaan masih surut sehingga air tidak masuk ke daratan, dikhawatirkan terjadi gelombang besar lagi,” pungkasnya Ahmad. (yud/oso)

 

Lanjutkan Membaca

Berita

Pasien Covid-19 Warga Cakru – Kencong Jember Meninggal

Diterbitkan

||

Pasien Covid-19 Warga Cakru - Kencong Jember Meninggal

Jember, Memontum – Seorang laki – laki berumur 28 tahun pasien positif Covid-19, berinisial AHM warga Dusun Gondangrejo Desa Cakru Kecamatan Kencong Kabupaten Jember meninggal dunia, senin 25 Mei 2020 di Rumah sakit (RS) Malang.

Sebelumnya dikirim ke RS Malang, untuk menjalani cuci darah, diketahui pasien Covid-19 tersebut dirawat di Rumah sakit Lumajang, setelah pulang bekerja di Bali.

Waktu pemakaman. (ist)

Waktu pemakaman. (ist)

“Dari informasi yang saya terima, Almarhum meninggal dunia sekitar pukul 17.00, usai menjalani tranfusi darah,” ujar Kepala desa Cakru Heni Indaryati, Selasa (26/5/2020) siang.

Jenazah Almarhum, dimakamkan sesuai Standard Protokol keamanan penanganan Covid-19, di tempat pemakaman umum (TPU) yang berada di Desa Cakru sekitar pukul 23.00.

“Jenazah tiba TPU sekitar pukul 22.00, menggunakan Mobil Ambulans pengangkut Jenazah langsung menuju ke TPU, dengan petugas memakai baju Alat Pelindung Diri (APD) lengkap,” jelas Heni.

Sehingga dengan kejadian meninggalnya AHM maka menambah jumlah pasien Covid-19 kabupaten jember yang terkonfirmasi meninggal dunia.

Berdasarkan update data dari Gugus tugas penanganan Covid-19 Kabupaten Jember, Selasa (26/5/2020) siang, AHM merupakan kasus pasien positif ke 17 dan terkonfirmasi pasien meninggal dunia ke 3.

Sebelumnya, terkonfirmasi 1 orang warga Kecamatan Ledokombo desa Lembengan dan 1 orang warga desa/kecamatan Patrang yang meninggal dunia karena terpapar Covid-19.

Sehingga, merujuk dari data pantauan Covid-19 yang dirilis gugus depan penanganan covid-19 kabupaten jember pertanggal 26 mei. jumlah pasien covid-19 yang meninggal dunia terkonfirmasi menjadi ada 3 orang.

Diceritakan Heni, Almarhum tiba di kecamatan Kencong pada tanggal 12 Mei dengan diantar rekan kerjanya menggunakan mobil pribadi dan tidak mampir ke rumahnya.

Almarhum langsung menuju ke salah satu klinik yan berada di Kencong untuk menjalani pemeriksaan, namun hanya beberapa jam dirawat di klinik dan hari itu juga Almarhum di rujuk Ke RS di Lumajang.

Namun, setelah dirawat kurang Lebih 10 hari, tepatnya pada tanggal 25 Mei sekira pukul 02.30 Almarhun dirujuk Ke RS Malang untuk melakukan transfusi darah.

Tiba di RS Malang sekitar pukul 05.00, setelah dilakukan perawatan, nyawa pasien tidak dapat tertolong dan pasien meninggal dunia.

Heni mengatakan, diketahui selama menjalani perawatan hingga meninggal dunia AHM selalu di dampingi ibunya, khawatir terjadi telah jalin kontak dengan anaknya, maka usai pemakaman ibunya malam itu juga langsung dikirim ke RS di Jember.

“Ibunya langsung dikirim ke RS di Jember dan ke 5 anggota keluarganya, bapak, kakak, adik serta keponakannya sekarang di isolasi, kami berharap bisa cepat pulang,” pungkasnya. (yud/oso)

 

Lanjutkan Membaca

Berita

Lagi, PMI Jember Kuburkan Pasien PDP

Diterbitkan

||

Proses pemakaman jenazah (Ist)
Proses pemakaman jenazah (Ist)

5 X Pemakaman PDP Covid-19

Memontum, Jember – Kembali, mobil layanan pengantar Jenazah Palang Merah Indonesia (PMI) Jember mengantar pasien covid-19 yang terkonfirmasi Pasien Dalam Pengawasan (PDP) ke Tempat Pemakaman Umum (TPU) dari salah satu Rumah sakit rujukan di Jember.

Kali ini mobil pengantar dengan 5 petugas menggunakan APD lengkap sesuai dengan protokol Covid – 19 mengantarkan jenazah seorang laki – laki warga desa Pondokrejo kecamatan Tempurejo ke TPU Desa Pondokrejo.

Sebelum jenazah dimakamkan, salat jenasah dahulu. (ist)

Sebelum jenazah dimakamkan, salat jenasah dahulu. (ist)

“Ini sudah yang kelima kalinya mobil pengantar Jenazah mengantarkan jenazah yang terkonfirmasi PDP, ” ujar ketua PMI Jember H AE Zaenal Marzuki di kantornya, Selasa (19/5/2020) siang.

Zaenal menyebut pengantaran jenazah secara Gratis oleh PMI Jember adalah sebagai bentuk pelayanan PMI Jember di masa Pandemi Covid-19 terhadap warga Kabupaten Jember.

“Pengantaran jenazah ini adalah bentuk pelayanan PMI Jember dan pengantaran itu Gratis tanpa dipungut biaya,” kata Zaenal.

Zaenal menerangkan, pemakaman itu dilakukan sesuai dengan protokol kesehatan Covid 19 serta tidak mengurangi kearifan budaya lokal sesuai dengan kepercayaan yang dianutnya.

“Sebelum dimakamkan, petugas melakukan sholat jenazah dengan jenazah tetap berada dalam mobil, Hal ini bertujuan untuk memastikan perlakuan jenazah bermartabat dan sesuai prinsip – prinsip kemanusian,” terang terang pengacara senior di kabupaten Jember ini.

Camat Tempurejo Akbar Winasis saat di konfirmasi melalui telepon membenarkan adanya pemakaman pasien yang terkonfirmasi Pasien Dalam Pengawasan (PDP) di wilayahnya.

“Benar, tadi sekitar pukul 10.00, sebelumnya saya dikabari oleh petugas medis dari Rumah sakit,” kata camat yang akrab disapa Akbar ini.

Sementara Kepala Desa Pondokrejo Misriyanto efendi mengungkapkan sesuai laporan yang diterimanya, Almarhum dirawat di rumah sakit rujukan sekitar 15 hari.

“Almarhum memang bekerja di Surabaya waktu itu pulang dan menjelang puasa berangkat lagi, waktu itu kondisinya kurang sehat, gitu informasi dari istri waktu saya panggil ke kantor,” jelasnya. (tog/yud/oso)

 

Lanjutkan Membaca

Trending